Sekilas Tentang Sejarah Suku Baduy

sejarah suku baduy

Menilik sejarah Suku Baduy tentunya tidak terlepas dari asal-usul masyarakat etnis itu sendiri. Suku Baduy atau Badui, dan biasa juga menyebut masyarakatnya sebagai “urang Kanekes” disinyalir merupakan sebutan yang mengacu pada nama wilayah atau tempat asal mereka, yaitu Kanekes. Menurut pendapat lain, sebutan “Baduy” merupakan sebutan masyarakat luar untuk menyebut etnis tersebut yang diawali dari sebutan para peneliti Belanda untuk menamakan masyarakat nomaden (masyarakat yang hidup berpindah-pindah) di sekitaran gunung dan sungai Baduy yang terletak di bagian utara wilayah Kanekes.

Suku Baduy termasuk ke dalam etnis Sunda yang tinggal di Kabupaten Lebak Banten. Hingga saat ini sebagian besar masyarakatnya, terutama yang terdapat di pedalaman Baduy, masih sangat menutup diri dari dunia luar serta memegang kuat nilai adat-istiadat secara turun-temurun.

Asal-usul Suku Baduy

Secara garis besar, ada tiga pendapat berbeda mengenai asal mula sejarah Suku Baduy. Yaitu pendapat para ahli sejarah, kepercayaan turun-temurun penduduk setempat, dan analisis kesehatan yang dilakukan dokter Van Tricht pada tahun 20-an.

Menurut pendapat para ahli dengan mengaitkan beberapa bukti sejarah seperti penemuan prasasti, penelusuran catatan para pelaut Tiongkok dan Portugis, serta folklore berupa cerita rakyat tentang tatar Sunda, disimpulkan bahwa masyarakat Baduy memiliki hubungan erat dengan kerajaan Pajajaran di masa lampau.
Versi pertama berdasar bukti sejarah menyebutkan bahwa Suku Baduy merupakan komunitas orang-orang pelarian dari kerajaan Pajajaran yang dulunya berpusat di wilayah Pakuan (sekarang menjadi daerah Bogor) dan mengalami kehacuran sekitar abad ke 16. Versi berikutnya menyebutkan bahwa Suku Baduy merupakan turunan para prajurit khusus yang diutus oleh Pangeran Pucuk dari Pajajaran untuk menjaga kelestarian Gunung Kendeng tanpa boleh membuka identitasnya agar tidak dikenali musuh.

Pendapat para ahli tersebut ditolak mentah-mentah oleh masyarakat Baduy. Berdasar kepercayaan etnis tersebut, mereka adalah turunan murni Batara Cikal yang diutus ke bumi. Mereka juga menganggap bahwa Nabi Adam merupakan cikal bakal orang Kanekes yang memiliki tugas penting untuk bertapa demi menjaga keseimbangan dunia.

Menguatkan kepercayaan masyarakat Baduy tersebut, dr Van Tricht yang mengadakan riset kesehatan pada tahun 20-an juga menyebutkan bahwa masyarakat etnis Baduy memanglah penduduk asli wilayah tersebut dan sudah ada jauh sebelum hancurnya kerajaan Pajajaran. Menurut Van Tricht, raja bernama Rakeyan Darmasiksa yang dahulu berkuasa di wilayah tersebut memerintahkan masyarakat Baduy untuk menempati daerah Baduy dengan kewajiban memelihara kabuyutan (ajaran leluhur) sehingga ditetapkan sebagai daerah suci (mandala). Ajaran leluhur di daerah ini dikenal dengan nama Jati Sunda atau Sunda Wiwitan (Sunda asli), yang kemudian juga menjadi agama asli masyarakat Baduy.

Terlepas dari keragaman pendapat mengenai asal-usul sejarah Suku Baduy, etnis tersebut hingga saat ini terbukti masih memegang kuat ajaran nenek moyangnya, yaitu mengenai adat “Pikukuh” yang wajib dianut dalam keseharian. Konsep terpenting di dalamnya adalah aturan mengenai kehidupan sederhana yang apa adanya tanpa perlu diubah-ubah. Mulai dari pertanian, pembangunan, hingga pakaian, konsep tersebut terus diterapkan sehingga masyarakat Baduy jarang berhadapan dengan kesulitan hidup.

Oleh karena itu, belajar dari sejarah Suku Baduy dan awal mula kemunculannya, baik yang didasarkan pendapat para ahli atau kepercayaan masyarat Baduy sendiri, perkembangan etnis tersebut hingga saat ini pada dasarnya berlandas dari ketetapan masyarakatnya untuk mempertahankan nilai kebenaran dalam suatu budaya yang telah ada dan melestarikannyan secara turun-temurun. Hasilnya, dengan terus menyelaraskan diri dengan alam tanpa bersinkronisasi dengan peradaban terkini pun, masyarakat etnis asli Sunda satu ini terbukti mampu menciptakan sejarah Suku Baduy yang tetap hidup dan bahkan semakin berkembang.

Baca juga: Mari Mengenal Lebih Dekat Suku Baduy Dalam dan Luar

You May Also Like

About the Author: putrabanten

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *