Inilah Beragam Kesenian Khas Banten Yang Perlu Anda Ketahui

debusBeragam kesenian yang ada di Banten masilah banyak kite temui pada beberapa acara kemasyarakatan. Beragam kesenian tersebut tidak terlepas dari nuansa ritual keagamaan yaitu agama Islam, dimana agama Islam sudah menjadi agama yang dianut semenjak Kesultanan Banten masih berdiri.

Baca juga: 7 Makanan Khas Banten yang Wajib Dicoba

Hal ini mudah dipahami melalui latar belakang Banten yang merupakan Kerajaan Islam yang termasyur dan berkuasa di abad 15  – 16. dan ini mempengaruhi sekali dalam Kesenian-kesenian Banten yang bernuangsakan keislaman diantaranya adalah :

Debus Surosowan
Debus Surosowan yang terkenal dengan atraksi atraksi kekebalan tubuh, yang berupa menusukkan paku bumi ke arah perut, menahan sayatan bilah golok pada beberapa anggota tubuh, menyiramkan air keras kesekujur tubuh dan banyak lagi atraksi lainnya yang cukup menengangkan bagi para penontonnya.

Rudat
Rudat adalah semacam tarian dengan alat musik berupa ganjring atau terbang besar, rebana dan kecrekan, alat alat ini ditabuh mengikuti irama lagu arab yang syair-syairnya kebanyakan puji-pujian, yang ditabung secara harmonis pada saat pertunjukan.

Patingtung / Penca Silat
Patingtung adalah sebuah irama musik yang biasa digunakan sebagai pengiring tarian pencak silat biasa di sebut Kendang Pencak, yang terdiri dari dua buah gendang kecil, sebuah gong kecil dan sebuah kulenter, biasanya pertunjukan memperlihatkan kebolehan para pesilat memperagakan gerak jurus pencak silat tradisional asli Banten yaitu Bandrong dan di di tambah atraksi-atraksi lainnya.

Syaman
Biasanya dipertunjukan dalam upacara-upacara adat keagaman. Para pemain duduk berkeliling sambil berdzikir semakin lama irama dzikirnya semakin cepat, kemudian mereka bergerak berkeliling mengikuti irama dzikir mereka.
Terbang Gede Kesenian ini biasanya dipergunakan dalam pawai arak-arakan, dalam pernikahan atau khitanan dengan irama puji-pujian. Alat yang digunakan adalah sepasang gendang dan tiga buah terbang yang sangat besar.

Ketimpring
Ketimpring adalah alat rebana yang berjumlah 12 buah yang terdiri dari terbang besar dan terbang kecil, akan tetapi yang menjadi alat utama hanyalah empat, yaitu pancer, penelu, penyela dan indung, biasanya yang dibawakan adalah lagu-lagu puji-pujian kata-kata arab. Kesenian ini dipergunakan dalam pawai dan arak-arakan, pesta pernikahan dan khitanan dan lain sebagainya.

Baca Syekh
Baca syekh yaitu pembacaan cerita kehidupan syekh Abdul Kadir Zaelani atau Umar Maya, cerita dibacakan dengan beberapa tahapan jika selesai di bacakan satu tahapan narasuber memberikan penjelasan atau komentar tentang apa yang dibacakan, biasanya bacaan ini merupakan nasehat, bacaan ini ada yang menggunakan bahasa arab ada juga bahasa sunda/jawa. Prosesi Baca Syeh banyak di lakukan pada acara-acara mencari berkah keselamatan rumah ataupun lainnya.

Panjang Mulud
Salah satu budaya kebanggan masyarakat Banten, ritual ini biasa dilakukan pada saat bulan Maulid Nabi, yaitu memperingati lahirnya nabi Muhammad SAW, biasanya mereka membuat panjang yang berisikan makanan dan telur yang dihias dengan keretas krip yang menyerupai bunga dan banyak ragam hias yang lainnya.

Mawalan
Alat-alat yang digunakan adalah beberapa rebana, kesenian ini dimainkan oleh pria dan wanita, biasanya antara 6 – 8 orang, sebelum acara dimulai ayat-ayat suci Al-quran dikumadangkan terlebih dahulu. Kemudian sambil menabuh rebana orang orang menyanyi, kesenian yang populer ini biasa dipertunjukan pada acara khitanan.

Buka Pintu
Kesenian tradisional buka pintu merupakan salah satu kesenian yang bernafaskan islam yang sampai sekarang masih ada dan merupakan adat yang biasa digunakan pada saat acara pernikahan. Kegiatan ini kurang lebih 30 menit, jumlah permainan 2 sampai 8 orang, pada saat pengantin pria datang ke rumah pengantin wanita maka saat itulah dilakukan buka pintu yaitu melakukan tanya jawab perwakilan pengantin pria dengan perwakilan pengantin wanita dengan menggunakan bahasa arab.

Mawaris
Mawaris hamir sama dengan syaman biasanya dipertunjukan dalam upacara-upacara adat keagaman. Para pemain duduk berkeliling sambil berdzikir semakin lama irama dzikirnya semakin cepat, setelah selesai berzikir bisanya para pemain melantunkan ayat-ayat suci Al-Quran.

Marhaban
Marhaban adalah sebuah ritual keagamaan yang dipadu dengan kebudayaan, acara marhaban dilakukan pada saat cukuran dan pemberian nama pada bayi, yaitu melantunkan puji-pujian yang semakin lama irama puji-pujiannya semakin cepat, setelah selesai melantukan puji-pujian barulah bayi dipotong rambutnya secara simbolis, pemotongan ramut ini bergiliran.

You May Also Like

About the Author: putrabanten

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *